Gunawank's Blog

Banyak Menolong Pasti Banyak yang Menolong

Archive for the ‘Presiden’ Category

Hari Santri Nasional; Antara Pro dan Kontra

Posted by gunawank pada Oktober 22, 2015

Memenuhi salah satu janji kampanyenya, pada hari Kamis (15/10/2015) Presiden Joko Widodo telah menandatangani Keputusan Presiden Nomor 22 Tahun 2015 tentang penetapan 22 Oktober sebagai Hari Santri Nasional.

Sebagaimana telah diketahui bersama. saat kampanye Pemilu Presiden 2014, Jokowi menyampaikan janjinya untuk menetapkan satu hari sebagai Hari Santri Nasional. Walaupun ketika itu, Jokowi mengusulkan tanggal 1 Muharam sebagai Hari Santri Nasional.

Menurut Sekretaris Kabinet, Pramono Anung, ditetapkannya 22 Oktober sebagai Hari Santri merupakan usulan dari internal kabinet dan pihak eksternal yang terkait.

Pramono menegaskan, meski tanggal 22 Oktober telah ditetapkan sebagai Hari Santri Nasional, namun pada tanggal tersebut tidak menjadi hari libur . “Dengan keputusan ini, 22 Oktober menjadi Hari Santri dan bukan hari libur nasional,” ucapnya.

Keputusan Presiden Jokowi ini tak ayal menuai pro dan kontra. Ketua Umum PP Muhammadiyah, Haedar Nashir, menyatakan Muhammadiyah keberatan dengan penetapan 22 Oktober sebagai Hari Santri Nasional. Muhammadiyah menilai penetapan Hari Santri Nasional dapat mengganggu ukhuwah umat Islam lewat polarisasi santri-nonsantri yang selama ini mulai mencair.

“Muhammadiyah secara resmi berkeberatan dengan Hari Santri,” kata Haedar Nashir kepada Republika, Sabtu (17/10).

Menurut Haedar, Muhammadiyah tidak ingin umat Islam makin terpolarisasi dalam kategorisasi santri dan nonsantri. Hari Santri akan menguatkan kesan eksklusif di tubuh umat dan bangsa. Padahal, selama ini santri-nonsantri makin mencair dan mengarah konvergensi. “Untuk apa membuat seremonial umat yang justru membuat kita terbelah,” ujarnya, sebagaimana diberitakan harian Republika, Sabtu (17/10).

Lain Muhammadiyah lain pula Nahdlatul Ulama. Ketua Umum Pengurus Besar Nahdlatul Ulama (PBNU), KH. Said Aqil Siradj bahkan menegaskan bahwa dengan atau tanpa persetujuan pemerintah, PBNU akan tetap merayakan 22 Oktober sebagai Hari Santri Nasional. PBNU telah merencanakan sejumlah acara dalam rangka perayaan Hari Santri tersebut(Kompas com, Kamis, 15/10/2015).

Menurutnya, tanggal 22 Oktober 1945 merupakan tanggal ketika Kiai Hasyim Asy’ari mengumumkan fatwanya yang disebut sebagai Resolusi Jihad.

Resolusi Jihad yang lahir melalui musyawarah ratusan kiai dari berbagai daerah tersebut merespons pendaratan armada pasukan Inggris yang ‘diboncengi’ pasukan Belanda (NICA) di pelabuhan Tanjung Perak, Surabaya. Resolusi itu memuat seruan bahwa setiap Muslim wajib memerangi penjajah. Para pejuang yang gugur dalam peperangan melawan penjajah pun dianggap mati syahid. Sementara itu, mereka yang membela penjajah dianggap patut dihukum mati. (Baca tulisan: “Hari Pahlawan; Resolusi Jihad NU Menginspirasi Terjadinya Perang 10 Nopember 1945”).

Posted in Berita, Fatwa, Hot Topic, Muhammadiyah, Nahdlatul Ulama, NU, Pahlawan, Presiden, Sejarah, Topic Hot, Ulama | Dengan kaitkata: , , , | Leave a Comment »

Pemilu Bagi Muslim; Manusia Wajib Ikhtiar, Allah Yang Menentukan

Posted by gunawank pada Juli 16, 2014

Pemilihan Umum untuk memilih Presiden dan Wakil Presiden Republik Indonesia baru saja berlangsung, tepatnya pada hari Rabu 9 Juli 2014 (11 Ramadlan 1435 H) dalam suasana damai dan kondusif.

Sudah barang tentu, kondisi seperti tiada lain merupakan anugerah dari Allah SWT, nikmat terbesar bagi segenap Bangsa Indonesia yang patut disyukuri agar nikmat ini terus bertambah-tambah sebagaimana firman-Nya dalam Al-Quran yang artinya:

“Dan jika kamu sekalian bersyukur atas nikmat yang Aku berikan, maka niscaya akan Aku tambah nikmat-Ku untukmu. Dan jika kamu sekalian kufur atas nikmat-Ku, maka sesungguhnya azab-Ku itu sangat pedih”. (QS. Ibrahim: 7)

Dalam ayat di atas Allah berjanji akan menambah nikmat-Nya jika kita mensyukuri nikmat keamanan dan kedamaian dalam pelaksanaan pemilu presiden kali ini dengan nikmat lainnya, yakni terpilihnya Presiden dan Wakil Presiden yang adil dan bijaksana yang akan menghantarkan rakyat dan bangsa Indonesia menuju masyarakat yang adil dan makmur di bawah lindungan dan ampunan Allah SWT, Baldatun Thayibatun wa Rabbun Ghafur.

Mensyukuri nikmat-Nya dengan cara melaksanakan tha’at kepada-Nya, yakni melaksanakan segala perintah-Nya dan menjauhi serta meninggalkan segala apa yang dibenci dan dilarang oleh-Nya.

Sebaliknya, apabila kita segenap komponen bangsa ini ada yang melakukan tindakan yang dibenci apalagi yang jelas-jelas di larang oleh Allah SWT, seperti curang, tidak jujur, khianat, mencaci maki, ghibah, menuduh pihak lain tanpa bukti, tidak mentaati peraturan yang telah menjadi komitmen bangsa, sampai kepada sikap maupun tindakan yang mencerminkan pengingkaran terhadap ketetapan Allah SWT, maka pasti Allah akan menurunkan adzab-Nya bagi bangsa ini. Naudzu billahi min dzalik.

Oleh karena itu, mari kita bersabar dan menahan diri. Perkuat keyakinan kita bahwa pemilu dan seluruh prosesnya hanyalah merupakan ikhtiar kita sebagai bentuk pelaksanaan kewajiban manusia sebagai makhluk-Nya. Adapun hasilnya nanti, siapapun yang terpilih nanti harus kita yakini sebagai ketentuan (taqdir) dan pilihan terbaik dari Allah bagi kita bangsa Indonesia.

Posted in Akhlak, Bulan Ramadlan, Hot Topic, Opini, Opinion, Pemilu, Pemimpin, Politik, Presiden, Renungan | Dengan kaitkata: , , , , , | Leave a Comment »

Pemilu, Dulu Dan Sekarang … !

Posted by gunawank pada April 11, 2014

Pemilihan umum telah memanggil kita
S’luruh rakyat menyambut gembira
Hak demokrasi Pancasila
Hikmah Indonesia merdeka

Pilihlah wakilmu yang dapat dipercaya
Pengemban Ampera yang setia
Di bawah Undang-Undang Dasar 45
Kita menuju ke pemilihan umum

 

Dulu, bait lagu Mars Pemilu di atas senantiasa berkumandang di Radio Republik Indonesia (RRI) dan TVRI setiap menjelang pesta demokrasi 5 tahunan. Secara psikologis lirik lagu tersebut sangat mempengaruhi warga bangsa sehingga dengan sukarela, penuh kegembiraan dan semangat demokrasi merasa terpanggil serta menyambut gembira pesta demokrasi lima tahunan tersbut. Terbukti dengan angka partisipasi pemilih hampir selalu mencapai angka 100 persen.

Tapi kini, pemilu yang diselenggarakan sejak masa Reformasi memiliki tingkat partisipasi yang dari angka 100 persen, bahkan pada Pemilu Legislatif yang diselenggarakan pada tanggal 9 April 2014 yang baru lalu partisipasi pemilih kurang dari 70 persen. Salah satu penyebabnya antara lain karena Lagu Mars Pemilu di atas tidak pernah terdengar lagi, sehingga ajakan melalui lagu yang memotifasi kesadaran warga untuk datang ke TPS nyaris tidak ada.

Wallahu a’lam….

Artikel terkait:

Sejarah Pemilu Di Indonesia

Posted in Berita, Fenomena, Hot Topic, Ibu Pertiwi, Indonesia, Info, Opini, Opinion, Politik, Presiden, Renungan, Sejarah, Serba serbi, Topic Hot | Dengan kaitkata: , , , , , , | Leave a Comment »

Inilah Nama-nama Menteri dan Wakil Menteri Baru Hasil Reshuffle Kabinet Indonesia Bersatu Jilid II

Posted by gunawank pada Oktober 20, 2011

Selasa (18/10/2011) tepat pukul 20.00 WIB bertempat di Istana Negara, Presiden Susilo Bambang Yudhyono (SBY) mengumumkan reshuffle Kabinet Indonesia Bersatu (KIB) Jilid II. Mungkin merupakan kabinet tergemuk dalam masa reformasi dan yang tidak ada dalam susunan kabinet Presiden-presiden sebelumnya yaitu jabatan Wakil Menteri ditambah dari 3 menjadi 11 kementerian.

Terlepas dari pro dan kontra mulai dari rakyat biasa, mahasiswa dan para pakar tatanegara, bagi rakyat kebanyakan hanya satu harapan semoga para Menteri dan Wakil Menteri baru ini membawa semangat baru menuju Indonesia baru yang lebih baik, rakyat lebih sejahtera dan para pejabatnya tidak berlomba memanfaatkan jabatan untuk menjadi kaya dan menjadi raja, tetapi benar-benar pengabdian kepada nusa, bangsa dan negara.

Berikut nama Menteri dan Wakil Menteri baru hasil Reshuffle kabinet tersebut:

*Kementerian Hukum dan HAM

  • Menteri Amir Syamsuddin
  • Wakil Menteri Denny Indrayana

*Kementerian Pemberdayaan Aparatur Negara dan Reformasi Birokrasi

  • Menteri Azwar Abubakar
  • Wakil Menteri Eko Prasodjo

*Kementerian Luar Negeri

  • Wakil Menteri Wardhana

*Badan Intelijen Negara (BIN)

  • Kepala BIN Letjen Marciano Norman

*Kementerian Keuangan

  • Wakil Menteri Mahendra Siregar

*Kementerian Perdagangan

  • Menteri Gita Wiryawan

*Kementerian Pertanian

  • Wakil Menteri Rusman Heriawan

*Kementerian Enegeri Sumber Daya Mineral (ESDM)

  • Menteri Jero Wacik
  • Wakil Menteri Widjajono Partowidagdo

*Kementerian Pariwisata dan Ekonomi Kreatif

  • Menteri Mari Elka Pangestu
  • Wakil Menteri Sapta Nirwanda

*Kementerian BUMN

  • Menteri Dahlan Iskan
  • Wakil Menteri Mahmudin Yasin

*Kementerian Perhubungan

  • Menteri EE Mangindaan

*Kementerian Ristek dan Tekhnologi

  • Menteri Gusti Muhammad Hatta

*Kementerian Kelautan dan Perikanan

  • Menteri Sharif Cicip Sutardjo,

*Kementerian Pendidikan dan Kebudayaan

  • Wakil Menteri bidang Pendidikan Musriar Kasim
  • Wakil Menteri bidang Kebudayaan Wiendu Nuryanti

*Kementerian Kesehatan

  • Wakil Menteri Ali Ghufron Mukti

*Kementerian Agama

  • Wakil Menteri Nazaruddin Umar

*Kementerian Perumahan Rakyat

  • Menteri Djan Faridz

*Kementerian Lingkungan Hidup

  • Menteri Berth Sambuaya

Posted in Berita, Buah bibir, Daftar, Hot Topic, Hotline News, Indonesia, Info, Istana, Menteri, Pemerintah, Presiden, Serba serbi, Topic Hot | Dengan kaitkata: , , , | Leave a Comment »

Soal “Curhat” Presiden SBY: Tujuh Tahun Gaji Tidak Naik…

Posted by gunawank pada Januari 22, 2011

Curhat atau bukan……………..

B-I-N-G-U-N-G MENANGGAPINYA ………………………………………………………..!!!!!

Khalifah Abu bakar r.a. justru mengembalikan sisa gaji yang ditabung istrinya dan meminta gajinya diturunkan sebesar nilai yang ditabung istrinya. Bahkan beliau berwasiat kepada putrinya, Aisyah agar mengembalikan semua barang keperluannya yang didapatkan dari baitul mal serta menyerahkan kebunnya kepada khalifah penggantinya. Subhanallah……..

Baca juga: “KETELADAN PEMIMPIN”

Posted in Akhlak, Aneh tapi nyata, Believe it or not, Buah bibir, Fenomena, Hot Topic, Hotline News, Opini, Opinion, Pejabat Negara, Pemimpin, Presiden, Serba serbi, Tokoh, Topic Hot | Dengan kaitkata: , , | Leave a Comment »

Inilah 12 Instruksi Presiden Untuk Kasus Gayus

Posted by gunawank pada Januari 18, 2011

Presiden Susilo Bambang Yudhoyono mengakui adanya lubang pada penegakan hukum di Indonesia, satu di antaranya kasus mafia pajak Gayus Tambunan. Lantaran itu, Kepala Negara mengeluarkan 12 instruksi untuk memperbaiki lubang hukum (Metrotvnews, 17/1/2011).

Instruksi tersebut disampaikan Presiden saat menggelar sidang kabinet terbatas di Istana Presiden, Jakarta, Senin (17/1) yang dihadiri lembaga penegak hukum seperti Polri dan Kejaksaan serta sejumlah menteri  seperti Menteri Keuangan dan Menteri Hukum Hak Asasi Manusia.

Baca entri selengkapnya »

Posted in Akhlak, Bank Century, Berita, Buah bibir, Hot Topic, Hotline News, Info, Kepres, Opini, Opinion, Pemberantasan korupsi, Pemerintah, Presiden, Serba serbi, Topic Hot | Dengan kaitkata: , , , | Leave a Comment »

Polemik: Sultan Menjadi Gubernur Daerah Istimewa Yogyakarta

Posted by gunawank pada Desember 5, 2010

Presiden SBY mungkin tidak menduga jika pernyataannya dalam pembukaan sidang kabinet 26 Nopember lalu tentang adanya sistem monarki dalam negara demokrasi yang berkaitan dengan Sultan sebagai Gubernur DIY akan berbuntut panjang. Menimbulkan pro-kontra sampai hari ini.

Berbagai pendapatpun bermunculan, antara lain yang mengkaitkan sistem monarki dengan kenyataan yang terjadi dalam Kesultanan Yogyakarta, sampai membandingkannya dengan Pemerintah Italia yang mengakui keotonomian Vatikan, Perancis yang mengakui Kerajaan Monako, dan sebagainya.

Baca entri selengkapnya »

Posted in Berita, Gubernur, Hot Topic, Hotline News, Opini, Opinion, Pemerintah, Politik, Presiden, Sejarah, Tokoh, Tokoh Bangsa, Topic Hot | Dengan kaitkata: , , | Leave a Comment »

Bintang Jasa Utama Untuk Ann Dunham, Ibu Presiden Obama

Posted by gunawank pada November 13, 2010

Presiden Susilo Bambang Yudhoyono atas nama Pemerintah Indonesia dalam kesempatan acara jamuan makan malam di Istana Negara (Selasa, 9/11/2010) memberikan penghargaan Bintang Jasa Utama kepada almarhum Stanley Ann Dunham, ibunda Presiden Amerika Serikat Barack Obama yang diserahkan langsung kepada Presiden Obama. Penghargaan ini dianugerahkan karena dianggap berjasa secara luar biasa dengan penelitian yang dilakukan terhadap peran kaum perempuan dan pengembangan usaha mikro di Indonesia.

Ann Dunham Soetoro (lahir sebagai Stanley Ann Dunham; lahir di Kansas, 29 November 1942 – meninggal di Hawaii, 7 November 1995  pada umur 52 tahun) adalah antropolog  berkebangsaan Amerika Serikat bidang pembangunan perdesaan. Lahir di Kansas, Dunham melewatkan masa remajanya di Mercer Island di dekat Seattle, Washington, dan masa dewasanya di Hawaii.

Dunham menikah dengan Barack Hussein Obama, mahasiswa dari Kenya pada tanggal 2 Februari 1961 di Maui, Hawaii, meski orang tua mereka tidak menyetujuinya. Puteranya, Barack Hussein Obama Jr. (lahir 1961), kini adalah Presiden Amerika Serikat ke-44 dan mantan Senator Junior AS dari Illinois (Partai Demokrat). Pada tahun 1964 Dunham bercerai dengan suaminya. Ia kemudian menikah dengan Lolo Soetoro (ca. 1935–1987), seorang mahasiswa berkebangsaan Indonesia, pada tahun 1967 dan kemudian pindah ke Jakarta bersama . Soetoro dan Dunham memiliki seorang puteri, Maya Kassandra Soetoro.

Beberapa jenjang kiprah profesionalnya di Indonesia, antara lain periode Januari 1968 hingga Desember 1969 menjadi asisten direktur Lembaga Indonesia Amerika di Jakarta. Antara Januari 1970 hingga Agustus 1972 menjadi salah seorang direktur Lembaga Pendidikan dan Pengembangan Manajemen (LPPM) dengan salah satu tugasnya mensupervisi penerbitan buku-buku pendidikan dan manajemen.

Baca entri selengkapnya »

Posted in Berita, Biografi, Hari Pahlawan, Hot Topic, Hotline News, Pahlawan, Presiden, Sejarah, Serba serbi, Teladan, Tokoh, Tokoh Bangsa, Topic Hot | Dengan kaitkata: , , | Leave a Comment »

Perlukah Presiden Berkantor Di Yogya Untuk Tanggulangi Bencana Merapi…?

Posted by gunawank pada November 6, 2010

Sejak Jum’at malam (5/11/2020) Presiden beserta rombongan berangkat dari Jakarta dengan menggunakan pesawat menuju Bandara Ahmad Yani, Semarang yang kemudian meneruskan perjalanan melalui darat menuju Akademi Militer Magelang, Jawa Tengah, untuk mendengarkan paparan dari Gubernur Jawa Tengah, Bibit Waluyo. Selanjutnya Presiden akan berkantor di Yogyakarta sampai waktu yang belum ditentukan. Keputusan ini diambilnya agar dapat mempercepat pengambilan keputusan dalam penanggulanagan bencana merapi.

Perlukah tindakan tersebut dilakukan Presiden…?  Tidakkah cukup Menteri, Gubernur, Bupati atau badan-badan terkait yang harus bekerja di lapangan?

Ketua Konsorsium Pengurangan Resiko Bencana Dadang Sudardja mengatakan Presiden tak perlu berlebihan seperti itu (TRIBUN-TIMUR.COM, 5/11/2010).

“Tidak perlulah Presiden sampai berkantor di Yogya. Sangat lucu kalau Presiden memutuskan begitu. Biasanya ketika pejabat negara datang, birokrasi kan jadi persoalan baru di lokasi bencana, harus mempersiapkan ini itu,” ungkapnya kepada Kompas.com, Jumat (5/11/2010).

Keputusan Presiden ini, lanjutnya, justru menunjukkan sistem komunikasi dan koordinasi pemerintah pusat, pemerintah daerah dan instansi-instansi terkait tidak berlangsung dengan baik.

Dadang mengatakan Presiden sebenarnya cukup berkantor di ibukota untuk memastikan semua langkah penanganan bencana berlangsung dengan baik dan benar.

“Kan sudah ada pemerintah daerah, BNPB, dinas-dinas dan instansi lainnya. Yang penting respon Presiden itu kan untuk mengatakan ini waspada nasional dan memastikan semua instansi melakukan tugasnya dengan baik,” katanya.

Kalau keputusan itu dianggap tepat, bagaimana dengan korban bencana Mentawai…? Lumpur Lapindo…….?!!!

Posted in Aneh tapi nyata, Believe it or not, bencana, Berita, Cara mengatasi masalah, Hot Topic, Hotline News, Presiden, Serba serbi, Topic Hot | Dengan kaitkata: , , , | Leave a Comment »

Surat Perintah 13 Maret Sebagai “Penafsir SUPERSEMAR” Yang Disembunyikan

Posted by gunawank pada Oktober 25, 2010

PENAFSIRAN Supersemar adalah ”penyerahan atau pengalihan kekuasaan” diyakini oleh pembawa naskah itu sendiri, Jenderal Amirmachmud cs. ”Lho , ini kan penyerahan kekuasaan” demikian Amirmachmud dalam perjalanan mobil sepulang dari istana Bogor membawa Supersemar itu. Ketika Sudharmono dan Moerdiono kesulitan mencari dasar hukum bagi pembubaran Partai Komunis Indonesia (PKI), mereka bergembira setelah tahu keluar Supersemar.

Padahal, Presiden Soekarno menegaskan Supersemar itu hanya untuk bidang teknis keamanan, bukan politis keamanaan. Dan kerancuan pun segera menggelombang apalagi setelah Supersemar di-Tap MPRS-kan. Pertama, sudah jelas yang paling mengerti isi sebuah perintah tentu saja ya subjek pemberi perintah itu sendiri. Adalah janggal jika orang lain, bahkan yang diberi perintah sebagai figur terpercaya oleh yang memerintah, berpretensi lebih mengerti isi perintah.

Kedua, pada umumnya ahli hukum Tata Negara, terutama Dahlan Ranuwihardja SH, anggota MPRS, sangat heran kenapa executive order diubah begitu saja sebagai Tap MPR(S) tanpa bertanya dulu kepada pemberi perintah. ”Jadi enggak bisa dong MPR (S) melakukan sesuatu yang bukan wewenangnya.

Bukan hanya keliru memahami, Jenderal Soeharto sebagai pengemban Supersemar sengaja menyalahgunakan sebagai mandat politik dengan membubarkan PKI betapapun langkah itu secara kondisional adalah tepat. Karena itu, Presiden Soekarno terkejut dan marah dengan langkah Soeharto. Presiden lantas mengeluarkan SP 13 Maret 1966, yang tidak banyak diketahui umum dan generasi baru berhubung Soeharto dan rezim sengaja menyembunyikannya. Autobiografi Soeharto pun tidak pernah secuil pun mengatakannya.

Baca entri selengkapnya »

Posted in Akhlak, bencana, Berita, Hotline News, Indonesia, Pendidikan, Politik, Presiden, Sejarah, Serba serbi, Supersemar, Tokoh, Tokoh Bangsa, Topic Hot | Dengan kaitkata: , , , , , , , , , , , | Leave a Comment »